“SAAT BERHARGA UNTUK ANAK KITA”

Posted: December 15, 2012 in PARENTING

121

Judul buku yang sedang dibaca. Baru habiskan dua bab awal sebenarnya, tapi Subhanallah! Betapa Allah SWT telah menjadikan karekter manusia sama atau hampir sama. Sebagai contoh, kalau kita melihat karekter seorang wanita, sama sahaja kita di mana pun kita berada.

Kalau kita, seorang wanita merasakan diri kita ini cepat merajuk, terlalu sensitif atau berkata sesuatu kepada suami tetapi kita maksudkan perkara lain, sebagai contoh suami bertanya, “Perlu bantuan tak?” ketika kita bertungkus lumus di dapur, sedangkan pada waktu itu suami memang sedia nampak ‘berbilion’ pinggan mangkuk bersepah di dalam sink, lantai berminyak dan dinding masih berbekas dek sebabkan minyak masak. Kita menjawab, “Tak!” padahal sebenarnya kita mahu dia membantu cuma kita mahu dia terus sahaja membantu tanpa perlu bertanya. Dan dia, si suami, dengan selamba pergi meninggalkan kita. Maka percayalah, bukan wanita di Malaysia sahaja yang berkarakter begitu.

Dan lelaki pula, kalau dia berasa berat kaki dan tangan nak menolong, atau merasakan urusan rumahtangga adalah tanggungjawab seorang ibu atau isteri, atau mungkin dia peram isteri di rumah sedang dia dengan bebas melepak di kedai kopi sesuka hati tak kira masa (kalau versi mat salleh tulen dan mat salleh celop mungkin melepak di bar/pub kot?) , maka percayalah, bukan lelaki di Malaysia sahaja yang kebanyakannya begitu.

Dan dalam soal keluarga pula, karenah anak-anak di serata dunia adalah serupa. Dan cara kita, ibu bapa menguruskan mereka juga begitu.

Jadi, apabila membaca buku “Saat Berharga Untuk Anak Kita” karya Mohammad Fauzil Adhim, maka benarlah apa yang difikirkan selama ini – Karekter manusia adalah universal.

Buku ini suami saya beli di Riau ketika berjaulah, jadi bahasanya bahasa Indonesia (mudah faham). Usah kita berkata, adat dan budaya Malaysia – Indonesia hampir sama kerana kita serumpun, jadi karekter wanita, lelaki dan anak-anak kita tidak jauh berbeza dengan mereka. Tetapi tidak sebenarnya. Jika menonton filem, cerita bersiri atau sitkom dari barat sekalipun, kita dapat melihat betapa benar karekter manusia adalah universal.

Untuk itu jika ada kesempatan, saya ingin mencadangkan anda membaca buku ini. Karekter manusia yang dibawa ke dalam buku ini adalah sama tak mengira negara dan bangsa, cuma yang membezakannya adalah bagaimana penulis turut membawa elemen agama ke dalamnya.

Dalam kata lain, kita lebih memerlukan buku seperti ini untuk membimbing kita melayari rumahtangga berbanding buku-buku lain yang ditulis oleh non-Muslims seperti orang barat. Alasan? Kerana elemen agama tersebut. Ia akan membawa kita dekat kepada Allah SWT, lebih mencintai Rasulullah SAW, sekaligus menghargai sunnah-sunnah yang sudah lama kita tinggalkan.

Tak pasti sama ada buku ini pernah diterjemah oleh penerbit Malaysia. Ia terbit dalam tahun 2009, jadi mungkin ramai yang dah membaca. Tapi kalau berminat nak membeli, mungkin boleh emel terus kepada penerbit buku di Indonesia – proumedia@gmail.com, atau LIKE sahaja page Facebook penulis – ‘Mohammad Fauzil Adhim’.

Di bawah ialah petikan daripada bab awal yang sempat dibaca yang saya kira amat berkesan :

“Waktu kita sangat pendek. Anak-anak itu tidak selamanya kecil. Pada saatnya mereka akan tumbuh dewasa, mandiri dan berkeluarga. Kalau mereka sudah menikah, tak ada lagi kesempatan bagi kita meniupkan balon, bermain petak umpet, membacakan buku cerita, atau mewarnai bersama. Betapa pun inginnya kita, tak ada lagi waktu yang pantas untuk membuatkan telor ceplok dengan bentuk-bentuk yang lucu. Kita juga sudah tidak mungkin menyuapi mereka seraya bercanda memuji gambar bikinannya yang lebih mirip lidi berserakan.”

“Apakah yang engkau harapkan ketika mengusap-usap kening anakmu? Apakah yang engkau inginkan saat memberinya nasihat? Jika yang engkau inginkan atas semua yang engkau lakukan adalah balas budi saat usiamu telah tua dan tubuhmu telah renta, maka izinkanlah aku bertanya, “Apakah yang bisa engkau jaminkan atas dirimu bahawa engkau akan sempat memasuki hari tua?” Jika engkau memberi segala yang diinginkan oleh anak-anakmu agar mereka membahagiakanmu sesudah dewasa nanti, maka aku ingin bertanya kepadamu, “Apakah yang bisa engkau jaminkan bahawa anak-anak itu akan hidup sampai dewasa?”

INSAF TERUS!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s