MEMBACA : Menggabung Teknik

Posted: February 13, 2009 in EDUCATION, GENERAL, PARENTING

Disalin dari blog SFK

Tidak adil dan tidak betul jika kita mengatakan bahawa produk belajar membaca A adalah lebih baik dari produk membaca B. Pun begitu tidak dinafikan, wujud pelbagai faktor yang mempengaruhi keberkesanan sesuatu produk itu. Sebagai contoh, kami di SFK masih menggunakan Bacalah Anakku walaupun pada hari ini terdapat banyak buku belajar membaca di dalam pasaran. Malah, kami pernah mencuba beberapa buah buku lain tetapi akhirnya kami kembali menggunakan Bacalah Anakku juga.

Jadi, mengapa Bacalah Anakku? Sebenarnya Bacalah Anakku tidak jauh berbeza dari buku-buku lain. Pun begitu, kami memilih untuk terus menggunakan Bacalah Anakku kerana susun atur perkataannya amat menyenangkan. ‘Font’ yang digunakan juga adalah besar dan tidak terdapat banyak gambar di dalamnya. Ini dapat mengurangkan ‘distraction’. Sama jugalah dengan Read Easy. Read Easy tidak mengelirukan dan isi kandungannya adalah mengikut tahap-tahap tertentu.

Pun begitu pada masa yang sama, kami ada juga menggunakan buku-buku lain. Kami yakin, setiap buku mempunyai keistimewaan yang tersendiri dan keberkesanan sesuatu produk itu adalah bergantung kepada bagaimana kita mempraktikkannya. Di SFK, kami menggunakan dua tiga buah buku untuk membaca. Pada masa ini, kami menggabungkan buku Bacalah Anakku (terbitan ReadNetwork) dan buku Belajar Membaca Kaedah Ekspres-i (terbitan PTS Publications). Bagi Bahasa Inggeris pula,  mereka bermula dengan membaca ‘wordlist’ khas dahulu sebelum memulakan Read Easy.

Selain Bacalah Anakku dan Belajar Membaca Kaedah Ekspres-i, kami juga menyediakan buku ‘wordlist’ di mana guru-guru akan menulis ‘wordlist’ yang bersesuaian mengikut tahap/prestasi seseorang pelajar  itu. Memandangkan tahap prestasi mereka adalah berbeza, maka hampir setiap pelajar mempunyai ‘wordlist’ mereka sendiri. Sebagai contoh :

Pelajar A : bak, cak, dak, bakti, cicak, budak (kerana sukar membunyikan huruf ‘k’).

Pelajar B : ba… da… (‘da’ ditulis di bawah ‘ba’ agar pelajar dapat melihat perbezaan huruf ‘b’ & ‘d’ kerana pada kebiasaannya pelajar sukar membezakan huruf ‘b’ dan ‘d’).

Membaca di dalam Bahasa Inggeris adalah lebih sukar. Pun begitu, amat membantu sekiranya pelajar sudah tahu membaca di dalam Bahasa Melayu. Kerana itulah, kami pastikan pelajar mampu membaca di dalam Bahasa Melayu dahulu sebelum memulakan bacaan Bahasa Inggeris. Syaratnya mudah sahaja – Tidak semestinya lancar tetapi boleh membaca (contohnya jika ada kesilapan di dalam bacaan pelajar terbabit boleh membetulkan bacaannya sendiri tanpa bantuan dan sebagainya).

Ketika membaca di dalam Bahasa Inggeris pula, banyak aspek perlu ditekankan dan diambil kira. Salah satu contoh ialah membunyikan huruf di hujung. Sekiranya huruf hujung tidak disebut dengan betul, maka makna perkataan yang dibaca itu boleh berubah sama sekali. Cuba lihat contoh berikut :

Got dan God … Bat dan Bad… Bag dan Back… dan sebagainya.

Kerana itulah kadang-kadang pelajar mengambil masa yang cukup lama untuk menghabiskan Read Easy. Walaupun agak sukar untuk membentuk para pelajar agar tidak membaca mengikut loghat Kelantan dan sebagainya, kami tidak boleh berputus asa.

Kami mendapati bahawa gabungan teknik dapat membantu pelajar membaca dengan lebih berkesan (tidak semestinya cepat, tetapi berkesan). Ia juga tidak akan mengelirukan pelajar kerana walaupun bahan dan cara pengajarannya berlainan, kaedah yang digunakan tetap sama iaitu kaedah phonics/fonetik.

Apa yang pasti, ibu bapa dan guru perlu banyak bersabar. Mengikut rekod, ada pelajar yang mengambil masa hampir setahun sebelum benar-benar bersedia. Sebagai contoh tahun ini, ada seorang pelajar berumur 6 tahun sudah mampu ‘mendisiplinkan diri’ untuk belajar membaca. Sekiranya tahun lalu (semasa berumur 5 tahun) pelajar ini akan ‘melembikkan’ badannya ketika disuruh membaca, tahun ini pelajar terbabit sudah semakin matang dan bersedia. Dia akan duduk diam di kerusi di sepanjang sesi berlangsung dan membaca setiap perkataan dengan begitu bersemangat sekali.

Banyak lagi kes seumpama ini. Prestasi seperti inilah yang menjadikan segala usaha kami berbaloi. Kami tidak memaksa mereka untuk membaca tetapi kami berusaha bergerak mengikut prestasi dan kesediaan mereka!

* Untuk membaca artikel-artikel lain yang berkaitan, klik pada “Education” (Catagories) di sebelah kanan blog ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s